Bejana hati…

Mungkin belum waktu yang tepat bagiku untuk bicara mengenai cinta dan perasaan itu karena pada dasarnya untuk menyambut sebuah perasaan yang baru terlebih dahulu aku harus menyiapkan hatiku, yang mana hati laksana wadah atau bejana, sedangkan perasaan ialah isinya. Pernah aku mengisi bejana yang kotor dengan air, tapi entah kotoran yang tersisa pada bejana itu kemudian mengubah warna air yang kuisi, ataukah kotoran pada bejana yang tetap mengendap tak berpindah sehingga mengurangi volume air yang seharusnya terisi. Kedua kondisi itu terlihat berbeda, akan tetapi memiliki satu kesimpulan yang sama.

Wadah yang kotor dapat mempengaruhi zat yang kelak hendak kita isi kedalamnya. Begitu pula halnya dengan hati dan perasaan. Untuk menyambut cinta serta perasaan yang baru akan lebih baik jika kita membersihkan hati kita dari cinta serta perasaan lain yang tersisa, dan  telah mengendap. Perasaan lama yang nampak hilang dipermukaan akan tetapi sebenarnya masih tetap tersimpan ditempat yang sama, hanya saja wujudnya tersamarkan, mungkin tak tampak bila dilihat sekilas ataupun jika kau perhatikan dengan kasat matamu, namun dia tetap ada. perasaan semacam itulah yang terkadang luput dari perhatian, raga berdalih melupakan namun hati masih tetap ingin menyimpan.

Manusiawi jika kita menganggap perasaan yang tersisa sebagai memori hidup tentang indahnya berkasih, akan tetapi akan tidak adil apabila kau menyuguhkan cokelat yang telah kau bagi bagi tanpa membungkus kembali bagian yang telah kau sisakan. kau seolah berharap cokelat yang sebelumnya telah kau bagi dua akan kembali menyatu menjadi satu wujud sedangkan cokelat tersebut sudah habis tak bersisa, jadi sisa perasaanmu dan cokelatmu yang tak kunjung kau bungkus sama halnya dengan perasaan yang masih  kau sisakan serta harapan akan sisa perasaan tersebut.

Untuk memulai sesuatu, tentunya kita bukan hanya mengharapkan untuk sekedar memulai saja bukan? karena jika ada permulaan pasti akan selalu ada akhir yang diinginkan, dan tak ada manusia yang menginginkan akhir yang buruk dari permulaan yang mereka buat, begitu pula halnya ketika kita mencoba untuk jatuh cinta lagi, memberi kesempatan pada hati kita untuk merasakan perasaan yang baru .Agar apa yang nantinya kita mulai berakhir dengan baik, tentunya kita harus terlebih dahulu mempersiapkan hati dan pikiran kita, selayaknya analogi bejana yang masih meninggalkan sisa, hatimu yang masih memiliki sisa sisa perasaan akan cinta terdahulu-pun tentunya memiliki kondisi yang sama dengan bejana tersebut. Maka dari itu membersihkan hati dari sisa cinta terdahulu dapat dikatakan pilihan yang bijaksana sebelum memulai cerita cinta yang baru. Hati yang bersih akan lebih siap untuk mencintai, membuatmu lebih sepenuh hati sehingga akhir yang indahpun akan mungkin untuk diraih.

 

 

NB: Salam sayang dariku sarjana muda yang belum menyelesaikan revisi, ternyata memasuki tingga minggu menjadi pengangguran cukup menguras emosi dan pikiran, namun seklai lagi Allah pasti tahu yang terbaik, keep your spirit up 🙂

Advertisements

Memory of Dream (Part 1)

6d752156f90730b915311ffc28b5c640

Aku dulu pernah bermimpi, menggenggam tangan itu, berjalan sembari menyusuri jalan dikota kenangan,  menatap matamu dan tersenyum sambil berucap syukur karena akhirnya tuhan menakdirkan kita untuk bersatu. . Aku pernah bermimpi, akan mengenakan apron bunga-bunga yang motifnya akan selalu kau anggap konyol itu, berkutat di dapur setiap pagi dengan segala hiruk pikuk dan langkah cerobohku, sembari mengingat ngingat menu apa yang seharusnya kubuat untuk bekalmu dihari ini, atau apakah aku akan membuat eksperimen dengan menu baru. Aku juga tak pernah lupa untuk bermimpi agar pada waktu sore dimasa depan, kelak aku akan menyuguhkan kopi hitam nan pahit beserta biskuit cokelat yang menjadi favoritmu, sambil menopang dagu dan menatapmu untuk merespon celothan tentang bagaimana rekan sekantormu yang tak henti meledekmu karena bekal makan siang itu, bahkan  tentang mimpi-mimpi , visi misi mu akan hari esok bersamaku. Aku bahkan juga sempat bermimpi, kelak kita akan saling berangkulan, setelah kau merayuku dengan sebuket bunga dan permintaan maaf atas argumen-argumen kita yang kadang-kala bersebrangan  dan kemarahan-kemarahan yang mungkin hadir mewarnai kehidupan.  Itu mimpiku, mimpiku ketika untuk pertama kalinya  aku  menyadari perasaan itu dan menentapkan hatiku bahwa telah kutemukan kamu seseorang yang ingin kuhabiskan sisa hidupku dengannya. Namun itu dulu.. dulu sekali sebelum kenyataan dan takdir menolak berpihak padaku dan adanya kita.